When You Can Live Forever, What Will You Live For?

Tuesday, October 11, 2011


Hari ini, pulang sekolah, sepanjang jalan dari sekolah ke rumah gue, gue keinget quotes Twilight yang menurut gue ngena banget. Yap, “when you can live forever, what do you live for?” yang pada akhirnya gue jadiin judul postingan ini, dengan sedikit perubahan auxiliary.

Gue asumsikan quotes itu buat apa atau siapa idup lo yang immortal itu, tentang apa yang bakal kita perjuangin kalo kita bisa hidup selamanya. Hmm, gue mikir nih jadinya, gue tanya ke dalem hati gue sendiri, dan sedikit demi sedikit gue bisa ngejawab pertanyaan itu. Tapi gue ngga berandai-andai kalo gue bisa idup selamanya, gue ambil kenyataannya, apa yang bakal gue lakuin selama gue idup?

Selama 17 tahun gue ada di dunia ini, gue sadar gue udah ngelakuin banyak hal. Hal baik maupun buruk pastinya. Gue sempet beberapa kali bikin orang tua gue kecewa, sampe-sampe kepercayaan mereka ke gue ilang. Tapi sebandel-bandelnya gue, di dalem hati gue yang paling dalem, ada niat gede gue buat ngebanggain mereka suatu saat. Gue pengen mereka senyum waktu ngeliat gue, dan bilang, “Itu anak saya, saya bangga sama dia.” Gue bener-bener pengen ngelakuin itu buat mereka.

Paralel dua yang semester lalu gue dapet, menurut gue belum cukup. Gue HARUS BISA lebih. Terkesan ambisius emang, tapi apa salah seorang anak pengen bikin orang tuanya bangga? Ini salah satu cara gue buat ngebales jasa-jasa orang tua gue selama hampir 17 tahun gue hidup.Gue sadar, selama ini gue banyak minta, tapi gue juga bikin perhitungan sama apa yang gue minta ke orang tua gue. Kadang-kadang gue mikir, kenapa ada orang yang segala sesuatu yang dia minta harus diturutin sama orang tuanya, padahal jelas-jelas dia belum bisa ngasih sesuatu yang berharga ke orang tuanya. Gue mikir, apa orang itu ga punya hati sama otak, sampe setega itu sama orang tuanya.

Salah satu yang bener-bener gue perjuangin saat ini adalah masa depan kuliah gue. Dalam waktu dekat, gue bakal dibikin galau segalau-galaunya sama yang namanya milih universitas. Di hal yang satu ini, gue udah janji sama diri gue sendiri, gue NGGAK AKAN NYUSAHIN orang tua gue dalam hal apapun. Dari saat milih, masuk, ataupun selama kuliah. Gue ngga pengen orang tua gue sampe bayar dalam jumlah yang ga wajar (wajar = 1-50jt, ga wajar= >50jt) cuma buat anaknya yang satu ini. JANGAN SAMPE. Ini yang gue maksud sebagai apa yang perjuangin dalam hidup gue yang singkat ini. GUE GA BOLEH NYUSAHIN ORANG TUA GUE. Dan itu adalah sebuah keharusan.

university mapping gue :D

Karena fakultas yang gue tuju itu FISIP ato FE, jadilah gue sedikit mengurungkan niat gue buat ngoyo kuliah di UI. Selain passing gradenya tinggi, duit punya peran yang sangat besar buat masuk fakultas satu ini. pilihan pun gue jatuhkan di UGM, universitas yang awalnya gue tolak mentah-mentah buat gue masukin. Yah, Tuhan emang paling bisa ngebolak-balikin hati orang. Semoga aja lah, Allah bikin jalan gue gampang buat masuk universitas ini, jadi gue ga perlu nyusahin orang tua gue :)

Ngebaca posting ini dari awal, gue bisa ambil kesimpulan, dalam waktu deket ini, yang bakal gue perjuangin adalah gimana bikin orang tua gue bangga tanpa nyusahin mereka. Dan itu bakal terus gue perjuangin selama gue hidup.

If I could finally decided what I’ll live for, then how about you? ;)


10 Oktober 2011

You Might Also Like

0 comment(s)